Kamis, April 25, 2024
More
    BerandaNewsKilasOISCA Indonesia Berangkatkan 6 Siswa Magang ke Jepang

    OISCA Indonesia Berangkatkan 6 Siswa Magang ke Jepang

    Published on

    Organisasi nirlaba OISCA (Organization for Industrial, Spiritual and Cultural Advancement) Indonesia memberangkatkan 6 siswa untuk magang kerja ke Jepang selama tiga tahun. Mereka diharapkan menjadi pelopor penggerak pembangunan  sekembalinya ke Indonesia.

    “Nantinya kita harapkan ketika pulang mereka membawa modal dan pengalaman kerja yang mumpuni untuk bisa membawa perubahan bagi masyarakat sekitarnya saat pulang nanti,” kata Ketua OISCA Indonesia, Teungku Khaidir Abdurrahman saat melepas keberangkatan 6 siswa tersebut di Jakarta, Senin (10/7/2023).

    OISCA adalah lembaga nirlaba internasional asal Jepang yang masuk ke Indonesia sejak 1979. Organisasi ini bergerak dalam bidang pelatihan pertanian, peternakan dan keterampilan lain, penghijauan, pendidikan lingkungan hidup di sekolah-sekolah.

    Menurut Khaidir Abdurrahman, pihaknya sudah memberangkatkan sekitar 150 orang paska pandemi Covid-19. Saat pandemi, pengiriman siswa magang untuk bekerja di perusahaan Jepang sempat terhenti.

    Enam siswa yang diberangkatkan hari ini akan ditempatkan di perusahaan konstruksi, sapi perah, dan pertanian terpadu. “Rinciannya, tiga orang di perusahaan konstruksi, dua orang di perusahaan sapi perah dan satu lagi di pertanian terpadu,” kata  anggota DPR RI periode 2014-2019 asal Aceh itu.

    Mereka yang diberangkatkan hari ini adalah bagian dari 10 siswa yang dijadwalkan berangkat pada bulan Juli 2023. Sisa 4 orang lagi akan diberangkatkan dalam waktu dekat.

    Khaidir berharap, selain mendapat ilmu, para siswa magang akan mendapat peningkatan etos kerja selama di Jepang. “Mereka bisa belajar dari pola kerja orang Jepang dan menerapkannya di lingkungan kerja mereka nanti sekembalinya dari Jepang,” kata Khaidir yang juga Direktur Kelembagaan BUMN PT ASABRI.

    Sebelum dikirim ke Jepang, para siswa terlebih dahulu digembleng di training center OISCA Indonesia di Cimenteng, Sukabumi, Jawa Barat, selama enam bulan. Para siswa yang dilatih adalah lulusan SLTA/sederajat. Mereka ditempatkan di asrama dan membayar iuran untuk uang makan dan asrama sebesar Rp2 juta per bulan.

    Mereka yang lulus training, tidak otomatis diberangkatkan, melainkan akan menghadapi seleksi tahap lanjut sesuai kriteria yang ditetapkan perusahaan Jepang.

    Khaidir menambahkan, siswa yang diberangkat hari ini adalah angkatan ke-40. Angkatan berikutnya akan dimulai pada 16 Juli mendatang untuk 25 orang siswa.

    Kepada mereka, Khaidir mengingatkan untuk bekerja rajin, jujur dan taat beribadah, terlepas apa pun agamanya. “Itu saya tekankan kepada mereka agar mereka punya bekal hidup dunia dan akhirat,” kata Khaidir.

    Khaidir juga mengingatkan agar siswa magang tidak lari dari pekerjaan karena itu akan berdampak kepada OISCA karena dianggap tidak memegang komitmen.

    Salah satu siswa yang diberangkatkan adalah Bambang Abdul Syahid. Lelaki berusia 22 tahun asal Cibalung, Caringin, Sukabumi itu mengaku bangga dan terharu bisa mendapat kesempatan magang kerja di perusahaan konstruksi jalan di kota Yokohama, Jepang.

    Bambang telah bergabung di training center OISCA Indonesia di Sukabumi sejak 2019. Pandemi covid-19 yang melanda dunia sejak awal 2020, membuatnya harus bersabar menunggu giliran berangkat.

    Sambil menunggu keberangkatan, dia terlibat dalam program pemberdayaan masyarakat oleh OISCA Indonesia di Kasepuhan Ciptagelar, sebuah kampung masyarakat adat di Sukabumi.

    Dana pemberdayaan  masyarakat adat Ciptagelar berasal dari dana CSR perusahaan Jepang yang disalurkan lewat OISCA. Masyarakat di sana mendapat bantuan jamban, rumah, saluran irigasi, penghijauan, juga pertanian modern. Sekitar 15 warga Kasepuhan Ciptagelar juga dikirim ke Jepang untuk studi banding. Mereka didampingi oleh dua tenaga pendamping dari OISCA Indonesia.

    Bagi Bambang, kesempatan magang kerja ke Jepang sudah lama menjadi cita-citanya. Itu sebabnya, dia berterima kasih kepada OISCA Indonesia yang telah memfasilitasi dan mendidiknya selama ini. “Senang, akhirnya sekarang bisa berangkat magang kerja di Jepang yang sudah lama menjadi cita-citanya saya,” kata Bambang sambil tersenyum. []

    Follow konten ACEHKINI.ID di Google News


    Artikel Terbaru

    Jelang PON XXI, Irjen Kemendagri Ingatkan Pemerintah Aceh ‘Sedia Payung Sebelum Hujan’

    Inspektur Jenderal Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) RI Komjen Pol Tomsi Tohir Balauw mengingatkan Seluruh...

    Prabowo-Gibran Presiden dan Wakil Presiden Terpilih Pilpres 2024

    Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI resmi menetapkan pasangan calon nomor urut 02 Prabowo Subianto...

    Erick Thohir Pastikan Nathan Bisa Perkuat Timnas Lawan Korsel: Diizinkan SC Heerenveen

    (Ketua Umum PSSI, Erick Thohir, mengumumkan kabar baik bahwa klub SC Heerenveen akhirnya mengizinkan...

    Bidan Desa di Banda Aceh dan Aceh Besar Dibekali Pelatihan Peningkatan Imunisasi Anak

    Bidan desa di Kota Banda Aceh dan Kabupaten Aceh Besar dibekali pelatihan peningkatan imunisasi...

    Pendaftaran PPK Pilkada 2024 Resmi Dibuka, Simak Jadwal dan Syaratnya

    Pendaftaran rekrutmen calon anggota Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2024...

    More like this

    Jelang PON XXI, Irjen Kemendagri Ingatkan Pemerintah Aceh ‘Sedia Payung Sebelum Hujan’

    Inspektur Jenderal Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) RI Komjen Pol Tomsi Tohir Balauw mengingatkan Seluruh...

    Prabowo-Gibran Presiden dan Wakil Presiden Terpilih Pilpres 2024

    Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI resmi menetapkan pasangan calon nomor urut 02 Prabowo Subianto...

    Erick Thohir Pastikan Nathan Bisa Perkuat Timnas Lawan Korsel: Diizinkan SC Heerenveen

    (Ketua Umum PSSI, Erick Thohir, mengumumkan kabar baik bahwa klub SC Heerenveen akhirnya mengizinkan...