BerandaGaya HidupVima Alfathan dan Raisya Almadea Dinobatkan Jadi Agam Inong Duta Wisata Aceh...

Vima Alfathan dan Raisya Almadea Dinobatkan Jadi Agam Inong Duta Wisata Aceh 2023

Published on

Malam penobatan Agam Inong Aceh Duta Wisata 2023 telah sukses digelar di Gedung Balai Meuseuraya Aceh, Jumat (29/9/2023) malam. Vima Alfathan perwakilan dari Kabupaten Aceh Singkil dan Raisya Almadea Irham dari Kabupaten Aceh Barat Daya dinobatkan sebagai Agam Inong Aceh 2023.

Acara malam penobatan Agam Inong Duta Wisata Aceh 2023 dihadiri Penjabat (Pj) Ketua Tim Penggerak PKK Aceh, Ayu Marzuki; Ketua Dharma Wanita Persatuan (DWP) Aceh, Mellani Bustami; dan Wakil Ketua DPR Aceh, Safaruddin; serta para tamu undangan.

Dalam kesempatan tersebut, Pj Ketua TP PKK Aceh Ayu Marzuki menjadi juri kehormatan untuk memberikan pertanyaan kepada finalis Agam Inong dari berbagai kabupaten/kota. Para duta wisata tersebut diuji kemampuannya baik dari segi pariwisata, kebudayaan, bahasa, ekonomi dan wawasan daerah hingga global.

Selain Vima Alfathan dan Raisya Almadea Irham yang dinobatkan sebagai Agam Inong Aceh 2023, Wakil 1 Agam dan Inong Aceh diraih oleh Adha Mulyana dan Gebrina Dimah Risky, keduanya dari Kota Banda Aceh. Sementara Wakil 2 Agam Inong Aceh 2023 dinobatkan kepada Ogek Sultan dari Kota Subulussalam dan Irma Putri Saifani dari Kabupaten Aceh Barat.

Vima Alfathan dan Raisya Almadea Dinobatkan Jadi Agam Inong Duta Wisata Aceh 2023
Suasana malam penobatan Agam Inong Duta Wisata Aceh 2023. Foto: Suparta/acehkini

Wakil Ketua DPR Aceh, Safaruddin, saat menutup kegiatan tersebut menyampaikan apresiasi terhadap kegiatan pemilihan Agam Inong Aceh 2023 yang digelar Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Aceh itu. Ia yakin, pemenang ajang tersebut dapat membawa Aceh meraih juara pada ajang duta wisata nasional.

“Insya Allah selempang duta wisata nasional 2023 bisa kita bawa lembali,” kata Safaruddin.

Ia mengatakan, para pemuda peserta Agam Inong Aceh itu memiliki tugas untuk terus mempromosikan potensi pariwisata Aceh ke kancah nasional dan internasional. Apalagi pengembangan wisata menjadi salah satu upaya Pemerintah Aceh untuk mendongkrak ekonomi.

“Saat ini kita memiliki tantangan ekonomi, di mana dana Otsus Aceh mulai tahun ini mengalami penurunan menjadi satu persen, hal ini membuat guncangan dalam mengatur tata pemerintahan,” sebutnya.

Menurut Safaruddin, pengembangan sektor wisata menjadi salah satu sumber pendapatan baru Aceh di tengah turunnya anggaran daerah dari dana otonomi khusus.

“Pesan moral saya kepada anak muda Aceh khususnya peserta Agam Inong 2023, kegiatan ini bukan hanya untuk ajang prestasi, tapi harus menjadi wadah para duta untuk mempromosikan potensi wisata sebagai salah satu program pemerintah,” ujarnya. []

Follow konten ACEHKINI.ID di Google News




Artikel Terbaru

Super Air Jet Buka Rute Penerbangan Langsung Jakarta-Aceh PP Mulai 14 Juni

Maskapai Super Air Jet akan membuka rute penerbangan langsung Jakarta-Aceh pulang pergi (PP) mulai...

Cerita Remaja 18 Tahun di Aceh Gantikan Ayahnya Tunaikan Ibadah Haji Tahun Ini

Muhammad Syauqi tak pernah membayangkan akan mendapatkan kesempatan menunaikan ibadah haji ke Baitullah di...

Warga Sumut Meninggal di Subulussalam Tertimpa Pohon Tumbang

Seorang warga Provinsi Sumatra Utara Jumari Limbong (56 tahun) meninggal tertimpa pohon tumbang di...

Timnas Indonesia Lolos ke Piala Asia 2027 dan Ronde 3 Kualifikasi Piala Dunia 2026

Timnas Indonesia memetik kemenangan atas Filipina dengan skor 2-0 dalam laga terakhir Grup F...

Gubernur Aceh Sampaikan Rancangan Qanun tentang Pertanggungjawaban APBA 2023

Penjabat (Pj) Gubernur Aceh, Bustami Hamzah menghadiri rapat paripurna Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA)...

More like this

Super Air Jet Buka Rute Penerbangan Langsung Jakarta-Aceh PP Mulai 14 Juni

Maskapai Super Air Jet akan membuka rute penerbangan langsung Jakarta-Aceh pulang pergi (PP) mulai...

Cerita Remaja 18 Tahun di Aceh Gantikan Ayahnya Tunaikan Ibadah Haji Tahun Ini

Muhammad Syauqi tak pernah membayangkan akan mendapatkan kesempatan menunaikan ibadah haji ke Baitullah di...

Warga Sumut Meninggal di Subulussalam Tertimpa Pohon Tumbang

Seorang warga Provinsi Sumatra Utara Jumari Limbong (56 tahun) meninggal tertimpa pohon tumbang di...