BerandaNewsGubernur Aceh Sampaikan Rancangan Qanun tentang Pertanggungjawaban APBA 2023

Gubernur Aceh Sampaikan Rancangan Qanun tentang Pertanggungjawaban APBA 2023

Published on

Penjabat (Pj) Gubernur Aceh, Bustami Hamzah menghadiri rapat paripurna Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA) dengan agenda Penyampaian Rancangan Qanun Aceh Tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBA Tahun Anggaran 2023, Selasa (11/6/2024).

Bustami menyampaikan bahwa laporan pertanggungjawaban ini merupakan informasi terhadap pelaksanaan tugas dan wewenang Gubernur Aceh kepada DPRA dalam kurun waktu satu tahun anggaran, yang disusun berpedoman pada Pasal 320 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintahan Daerah, serta Pasal 194 dan 197 Peraturan Pemerintah Nomor 12 Tahun 2019 Tentang Pengelolaan Keuangan Daerah.

“Ini adalah salah satu instrumen untuk kepentingan evaluasi kinerja, serta menjadi ukuran tertentu dalam melihat suatu kemajuan rencana, program, kegiatan, dan sub kegiatan sesuai dengan rencana kerja Pemerintah Aceh dalam rangka pencapaian visi dan misi pembangunan,” ujarnya.

Bustami menekankan bahwa rancangan qanun ini telah sesuai dengan prinsip-prinsip pengelolaan keuangan sebagaimana diamanatkan dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 77 Tahun 2020 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Daerah.

Dalam pemaparannya, Bustami menguraikan bahwa Anggaran Pendapatan Aceh pada Tahun Anggaran 2023 ditetapkan sebesar Rp10,37 triliun, sementara Anggaran Belanja ditetapkan sebesar Rp11,62 triliun. Realisasi anggaran pendapatan mencapai Rp10,57 triliun atau 101,96%, sedangkan realisasi anggaran belanja mencapai Rp11,35 triliun atau 97,71%.

“Pelaksanaan kegiatan Pemerintah Aceh, baik yang berkenaan dengan penggunaan belanja penyelenggaraan pemerintahan maupun belanja pelayanan publik, sangat ditentukan oleh kemampuan Anggaran Pendapatan Aceh yang kita miliki,” jelas Bustami.

Bustami juga menyampaikan bahwa Pemerintah Aceh berhasil mempertahankan opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) atas laporan keuangan Pemerintah Aceh untuk kesembilan kalinya.

Ia mengucapkan terima kasih kepada seluruh anggota DPRA dan berharap agar Rancangan Qanun ini dapat diselesaikan sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan. “Marilah kita berserah diri kepada Allah SWT, mudah-mudahan kehadiran kita dalam mengikuti Sidang Paripurna dengan agenda Penyampaian Rancangan Qanun Aceh Tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBA Tahun Anggaran 2023 mendapat taufiq dan hidayah-Nya,” ujarnya.[]

Follow konten ACEHKINI.ID di Google News



Artikel Terbaru

Gempa Terkini M 4,4 Getarkan Nagan Raya, Berpusat di Darat

Gempa terkini berkekuatan magnitudo (M) 4,4 menggetarkan wilayah Kabupaten Nagan Raya, Aceh. Gempa terjadi...

Teknik Sipil USK Aceh Terlibat Proyek Mitigasi Banjir di Pontianak

Departemen Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Syiah Kuala (USK) Aceh terlibat dalam proyek mitigasi...

Bustami Hamzah: Aceh Daerah Pertama Terapkan Cakupan Kesehatan Semesta

Aceh merupakan daerah tingkat provinsi pertama yang menerapkan Cakupan Kesehatan Semesta. Hal tersebut disampaikan...

Minyak Sawit Mentah Tumpah di Jalan Aceh Selatan, Polisi Bakal Tindak

Minyak sawit mentah alias CPO tumpah di jalan Tapaktuan-Subulussalam, kawasan Gunung Kapur, Trumon Tengah,...

Wali Nanggroe Aceh dan Muzakir Manaf Temui Ketua Mahkamah Agung

Wali Nanggroe Aceh PYM Teungku Malik Mahmud Al-Haythar dan Waliyul ‘Ahdi Muzakir Manaf melakukan...

More like this

Gempa Terkini M 4,4 Getarkan Nagan Raya, Berpusat di Darat

Gempa terkini berkekuatan magnitudo (M) 4,4 menggetarkan wilayah Kabupaten Nagan Raya, Aceh. Gempa terjadi...

Teknik Sipil USK Aceh Terlibat Proyek Mitigasi Banjir di Pontianak

Departemen Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Syiah Kuala (USK) Aceh terlibat dalam proyek mitigasi...

Bustami Hamzah: Aceh Daerah Pertama Terapkan Cakupan Kesehatan Semesta

Aceh merupakan daerah tingkat provinsi pertama yang menerapkan Cakupan Kesehatan Semesta. Hal tersebut disampaikan...