Kamis, April 25, 2024
More
    BerandaNewsKilasPresiden Jokowi dan PM Anwar Selesaikan Isu Perbatasan Indonesia-Malaysia

    Presiden Jokowi dan PM Anwar Selesaikan Isu Perbatasan Indonesia-Malaysia

    Published on

    Presiden Indonesia Joko Widodo dan Perdana Menteri (PM) Malaysia Dato’ Seri Anwar Ibrahim menggalar pertemuan membahas sejumlah kerja sama di berbagai bidang, di kediaman resmi PM Malaysia, Putrajaya, Kamis (8/6/2023).

    Salah satunya pembahasan terkait proses negosiasi batas laut teritorial yang berhasil diselesaikan setelah hampir 18 tahun. “Saya menyambut baik penyelesaian negosiasi batas laut teritorial di Laut Sulawesi dan Selat Malaka bagian selatan setelah 18 tahun proses negosiasi, 18 tahun bisa diselesaikan, Alhamdulillah berkat Dato’ Seri Anwar Ibrahim,” ujar Presiden dalam keterangan pers bersama dirilis laman resmi Sekretariat Presiden.

    Presiden Jokowi berharap proses negosiasi perbatasan lainnya dapat segera diselesaikan dalam waktu dekat, termasuk perbatasan di Sebatik dan Sinapad–Sesai.

    Selain itu, Presiden Jokowi turut menyambut baik penyelesaian sejumlah Memorandum of Understanding (MoU) antara kedua negara, di antaranya terkait perjanjian lintas batas atau border crossing agreement, perjanjian perdagangan perbatasan atau border trade agreement, sertifikasi halal, dan kerja sama promosi investasi.

    Dalam pertemuan tersebut, Presiden Jokowi dan PM Anwar juga membahas perlindungan pekerja migran Indonesia (PMI). Presiden Jokowi mengapresiasi komitmen PM Anwar untuk memperkuat perlindungan PMI dan juga penegakan hukum yang adil bagi para pekerja Indonesia.

    “Saya dan Pak Anwar sepakat untuk membentuk mekanisme khusus bilateral untuk menyelesaikan masalah-masalah pekerja migran Indonesia,” tutur Presiden.

    “Saya juga mendorong Community Learning Center di Semenanjung segera diwujudkan, dan juga WNI yang ada di Depo Imigrasi juga bisa segera dipulangkan, serta one channel system harus dioptimalkan,” lanjutnya.

    Terakhir, Presiden mendorong kolaborasi untuk melawan diskriminasi kelapa sawit dan juga komoditas lainnya untuk terus diperkuat. Menurut Presiden, ia sangat menghargai misi bersama yang dilakukan Indonesia-Malaysia ke Brussels. “Jangan sampai komoditas-komoditas yang dihasilkan oleh Malaysia, oleh Indonesia, didiskriminasi di negara lain,” ujar Presiden. []

    Follow konten ACEHKINI.ID di Google News


    Artikel Terbaru

    Jelang PON XXI, Irjen Kemendagri Ingatkan Pemerintah Aceh ‘Sedia Payung Sebelum Hujan’

    Inspektur Jenderal Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) RI Komjen Pol Tomsi Tohir Balauw mengingatkan Seluruh...

    Prabowo-Gibran Presiden dan Wakil Presiden Terpilih Pilpres 2024

    Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI resmi menetapkan pasangan calon nomor urut 02 Prabowo Subianto...

    Erick Thohir Pastikan Nathan Bisa Perkuat Timnas Lawan Korsel: Diizinkan SC Heerenveen

    (Ketua Umum PSSI, Erick Thohir, mengumumkan kabar baik bahwa klub SC Heerenveen akhirnya mengizinkan...

    Bidan Desa di Banda Aceh dan Aceh Besar Dibekali Pelatihan Peningkatan Imunisasi Anak

    Bidan desa di Kota Banda Aceh dan Kabupaten Aceh Besar dibekali pelatihan peningkatan imunisasi...

    Pendaftaran PPK Pilkada 2024 Resmi Dibuka, Simak Jadwal dan Syaratnya

    Pendaftaran rekrutmen calon anggota Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2024...

    More like this

    Jelang PON XXI, Irjen Kemendagri Ingatkan Pemerintah Aceh ‘Sedia Payung Sebelum Hujan’

    Inspektur Jenderal Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) RI Komjen Pol Tomsi Tohir Balauw mengingatkan Seluruh...

    Prabowo-Gibran Presiden dan Wakil Presiden Terpilih Pilpres 2024

    Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI resmi menetapkan pasangan calon nomor urut 02 Prabowo Subianto...

    Erick Thohir Pastikan Nathan Bisa Perkuat Timnas Lawan Korsel: Diizinkan SC Heerenveen

    (Ketua Umum PSSI, Erick Thohir, mengumumkan kabar baik bahwa klub SC Heerenveen akhirnya mengizinkan...